Tips Menghipnotis Lawan Bicara Dengan Kata-Kata

Tatap mata saya, dan dalam hitungan ketiga Anda akan tertidur. 1, 2, 3, klik tidur.

Saya teringat kata-kata tersebut saat saya mengikuti sebuah pelatihan tentang hipnotis. Di pelatihan tersebut saya mempelajari bahwa proses hypnosis merupakan proses persuasi yang dilakukan juru hypnosis terhadap kliennya. Tujuannya adalah agar klien mau menjadi rileks dan akhirnya memasuki alam bawah sadarnya. Persuasi yang digunakan adalah dengan bahasa lisan, maka pola bahasa ini dapat digunakan untuk tujuan persuasi yang lain.

Tahukah Anda bahwa ketika telinga Anda mendengar sebuah kalimat, telinga Anda mendengar seluruh kalimat yang diucapkan tetapi pikiran Anda sibuk mencari makna kalimat yang terdengar.

Pikiran Anda akan melakukan keseluruhan penafsiran melalui telinga. Penafsiran dilakukan melalui asosiasi terhadap data yang sudah dimiliki kepala. Data-data ini digabung dengan kalimat yang terdengar melalui telinga, sehingga dihasilkan penafsiran baru. Inilah yang akan Anda mainkan sebagai sebuah strategi menghipnotis lawan bicara, klien, prospek, dan bahkan pasangan Anda.

Beberapa pola umum yang digunakan adalah:

• “Seharusnya tidak saya katakan …”
Kalimat ini menyiratkan sesuatu yang rahasia. Pikiran bawah sadar lawan bicara Anda akan menganggap dirinya diutamakan. Kalimat sejenis ini adalah: “Off the record lho, tapi saya cuma kasih tahu Anda …” atau ” Ini Cuma untuk kamu saja ya, …”. Karena mendapat keistimewaan, orang yang mendengar akan merasa tersanjung, sehingga tidak akan berpikir terlalu sistematis.

• “Jika … apakah Anda mau …”
Kalimat perintah tidak disukai semua orang, karena dengan diperintah orang merasa bahwa dirinya diremehkan. Untuk menghilangkan kesan diperintah, kalimat yang digunakan didahului dengan kata “Jika …” sehingga, lawan bicara Anda merasa bahwa Ia memiliki kendali atas perintah “Anda mau …”. Pada umumnya kalimat tanya lebih bisa diterima dan lebih memberikan rasa dihargai daripada kalimat perintah.

• “Saya tidak tahu apakah Anda mau …?”
Kata: “Saya tidak tahu …” memberikan makna pada lawan bicara bahwa si pembicara d
alam keadaan netral, sama-sama tidak tahunya seperti lawan bicara Anda. telinga mendengar dan pikiran memproses. Karena diawali dengan ‘saya tidak tahu …’, anak kalimat di belakangnya walaupun sebenarnya merupakan perintah tidak lagi dirasakan sebagai perintah. Kalimat ini sebaiknya disisipkan di tengah-tengah kalimat lain, sehingga keberadaan kalimat perintah ini tidak dirasakan menekan.

• “Mungkin (bisa jadi) …”
Seperti kata “saya tidak tahu”, kata “mungkin” atau “bisa jadi” menyiratkan pengertian bahwa kendali ada pada lawan bicara kita, sehingga Ia tidak tertekan untuk menjadi defensive, dan ketika Ia melakukan Ia merasa bahwa Ia tidak diperintah.

• “Sudah Anda sadari/mengerti/pahami … ”
Kalimat ini menyiratkan pada lawan bicara bahwa Ia sudah tahu apa yang akan disampaikan pada anak kalimat berikutnya. Karena sudah “terlanjur” merasa dan dianggap tahu, dianggap sadar, dianggap paham, maka Ia enggan melakukan “perlawanan”. Bawah sadarnya akan mempertahankan “gengsi” untuk tetap dianggap “tahu/sadar/paham … “.

By pandawaspiritual

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s